Total Tayangan Halaman

Kue Tradisional yang Disajikan dengan Kelapa Parut

by - Februari 03, 2018



Kue tradisional?
Saya nggak pernah bisa berpaling hati dari makanan yang satu ini. Bila di sebuah gerai makanan kecil (baca kudapan) terdapat kue modern dan kue tradisional, saya memilih yang terakhir terlebih dahulu. Baru kemudian kue modernnya. Bhahaha...semua dong? Iyalah.

Kue tradisional biasa disebut juga jajan pasar. Mengapa disebut jajan pasar? Mungkin karena awalnya jajanan tersebut dijual di pasar-pasar tradisional. Jenisnya bermacam-macam, tetapi yang menjadi ciri khasnya adalah kue-kue basah dan tidak berpengawet.

Meskipun mudah ditemukan di pasar tradisional, tetapi di hotel berbintang juga kerap disajikan sebagai kudapan. Nah, saat seperti inilah pilihan saya lebih mengutamakan kue tradisional ketimbang bread-bread-an itu.

Kue tradisional jumlahnya sangat banyak. Karena tiap daerah di Indonesia memiliki bermacam kue khasnya. Coba saja kalikan dengan 33 propinsi yang ada di Indonesia. Dari beragam jenis kue tradisional tersebut, saya paling suka yang disajikan dengan kelapa parut. Kombinasi manis dan gurih alami itu sangat pas di lidah. Tapi saya bukan penggemar makanan yang rasanya teramat manis, cukup manis-manis jambu saja (apa sih ini?).

Beberapa nama kue tradisional yang disajikan dengan kelapa parut antara lain, getuk lindri, grontol, ongol-ongol, cenil, lupis, klepon, putu ayu, sawut.  Tapi yang paling sering saya nikmati sampai sekarang adalah grontol.

Kalau melihat jajanan ini saya teringat masa kecil dulu, karena mamak menjual makanan tersebut sebagai menu sarapan pagi. Dulu, ketika saya belum bersekolah. Masa itu jalanan Marelan belum diaspal. Kata mamak proses memasaknya lama, menghabiiskan banyak kayu bakar untuk merebus butiran jagung keringnya.

Ada pedagang kue tradisional yang masuk ke gang kami setiap pagi. Kalau kebetulan saya mendengar suaranya menjajakan dagangannya maka rezeki pagi itu bisa makan grontol. Tapi kalau pedagangnya ngebut dan suara saya kalah dibanding knalpotnya, bisa jadi berhari-hari tidak makan grontol. Harganya sangat murah, satu bungkus dihargai Rp.2000,-. Sudah dikemas dalam plastik ukuran 1/4kg.

Cara pembuatan grontol sangat mudah, apalagi sekarang memasak menggunakan kompor berbahan bakar gas, otomatis waktunya lebih singkat.

Beberapa resep kue tradisonal yang disajikan dengan kelapa parut:

                                                                          imgrum.org

-        Grontol  Jagung

Bahan:Butiran biji jagung yang sudah dijemur direbus bersama sedikit kapur sirih hingga merekah, ditiriskan kemudian cuci kembali dengan air matang  tiriskan, biarkan dingin, baru deh disajikan dengan kelapa parut yang sudah diberi sedikit garam. Kalau mau ada rasa manis-manisnya sedikit boleh ditambah gula putih.

                                                          resepmembuat.com

-          Getuk Lindri

Bahan: 2 batang singkong ukuran sedang, ½ butir kelapa parut, ¼ gula merah, ½ sdt garam
Cara pembuatan: potong singkong sesuai selera, tambahkan parutan kelapa lalu dikukus. Tumbuk halus bersama gula sampai tercampur rata. Ratakan dalam wadah, potong seseuai selera. Taburi kelapa parut di ataspotongan getuk tersebut.

                                                                 ciricara.com

-         Ongol-Ongol

Bahan: ¼ kg teoung sagu, santan dari ½ butir kelapa. 100gr gula merah, garam secukupnya,100gr gula pasir, kelapa parut, daun pandan.
Cara pembuatan: rebus gula merah, daun pandang, garam dan gula pasir. Masukkan adonan sagu yang sudah dicairkan dengan santan. Masak hingga meletup lalu angkat. Setelah dingin, potong-potong kuenya lalu gulingkan di atas kelapa parut yang sudah dikukus. Sajikan.

                                                             bahanresep.com

-          Cenil

Bahan: 250gr tepung tapioca/kanji/sagu, 5 sdm teping terigu protein sedang, garam secukupnya, air hangat, pewarna makanan.
Bahan pelengkap lainnya: kelapa parut, gula merah yang sudah dicairkan
Cara pembuatan: campurkan kedua tepung dan garam, aduk rata lalu masukkan air sedikit demi sedikit, diuleni sampai adonan bisa dibentuk.
-     Bagi adonan menjadi bebrapa bagian warna sesuai selera Anda. Kemudian uleni kembali hingga kalis, bentuk sesuai selera.
-         asukkan ke dalam air mendidih, tunggu hingga cenil bisa mengapung.
-          Angkat cenil, dinginkan dan masukkan ke dalam kelapa parut.
-          Tuangi dengan cairan gula merah. Siap dihidangkan.

                                                                         kaskus.com

-          Lupis

Bahan: beras ketan 500gr cuci bersih, rendam selama 30 menit-1 jam, daun pisang untuk membungkus, tusuk gigi untuk menyemat.
Bahan taburan: ½ butir kelapa parut. ¼ sdt garam, 1 lembardaun pandan, cairan gula merah (bahan cairan gula merah (300gr gula merah,125-150ml air, selembar daun pandan, garam secukupnya).

-          Cara pembuatan:

-        Ambil selembar daun pisang, contongkan, isi beras ketan sampai penuh dan padatkan. Lipat contong membentuk segitiga, padatkan, semat dengan tusuk gigi. Jangan biarkan ada celah yang terbuka. Lakukan hingga beras ketan habis.

-       Panaskan air, masukkan lupis bersama satu lembar daun pandan, rebus selama 1,5 atau 2 jam. ika air menyusut tambahkan air panas agar luppis tetap terendam.

-         Jika sudah matang, tiriskan.

-      Buka pembungkus lupis, gulingkan di atas kelapa parut yang sudah dikukus dan tuangi cairan gula merah. Sajikan.

                                                               kabarkuliner.com

-          Klepon

-          Bahan: 250gr tepung ketan, 150gr tepung beras, pasta pandan, gula merah (disisir untuk isi), garam secukupnya, vanili, air, kelapa parut.

-          Cara Pembuatan:

Campurkan tepung beras, tepung ketan, garam, vanili dan pasta pandan. Aduk sambil tuangi air sedikit demi sedikit. Uleni sampai bisa dibentuk, adonan jangan terlalu lembek. Jika sudah bisa dibentuk, bentuk bulat lalu pipihkan, isi dengan irisan gula merah, bentuk bulat kembali sampai gula merah tertutup.
-          Didihkan air, masukkan klepon, tunggu hingga mengapung, lalu dinginkan.
-          Gulingkan klepon di atas kelapa parut yang sudah dikukus. Sajikan.

                                                             resephariini.com

-          Putu Ayu

Bahan A: 2 butir telur, 1 sdt SP. 1 sachet vanili, 150gr gula pasir
Bahan B: 200gr tepung terigu, ½ sdt baking powder, ayak jadi satu
Bahan C: 200 ml santan, pasta pandan secukupnya, campur jadi satu.
Bahan tambahan: ½ kelapa muda yang diparut, 1 sdt tepung tapioca, 2 lembar daun pandan potong menjadi bagian kecil-kecil, garam secukupnya,  Semua bahan tersebut diaduk rata kemudian dikukus selama 15 menit dan campurkan tepung tapioka.
Sediakan cetakan khusu putu ayu yang sudah diolesi minyak.
-          Cara pembuatan:
-    Bahan A dimixer dengan kecepatan tinggi hingga putih mengental selama 15 menit. Masukkan bahan B dan C secara bergantian dengan spatula hingga tercampur rata.
-    Cetakan yang sudah diolesi minyak diisi dengan kelapa parut yang sudah dikukus secukupnya, tekan supaya padat, tuangkan adonan secukupnya, lakukan hingga adonan habis.
-          Kukus selama 15 menit. Jika sudah matang keluarkan dari cetakan. Sajikan.

                                                           menjualkerupuk.com

-          Sawut

-          Bahan: 1/2 kg singkong, 100gr gula merah, ½ butir kelapa setengah tua, 2-3 lembar daun pandan cuci dan  disimpulkan, garam secukupnya.

-          Cara pembuatan: kupas singkong, cuci bersih, parut kasar. Sisir gula merah. Gunakan pinggan tahan panas (loyang). Letakkan singkong parut, berselang seling dengan gula merah dan daun pandan. Kukus sampai matang. Jika singkong kukus sudah matang, sajikan dengan kelapa parut yang sudah dikukus. Sajikan.


Mungkin masih banyak jajanan tradisional yang disajikan dengan kelapa parut yang belum saya ketahui. Tapi resep dia atas sudah pernah saya nikmati dan menyukai rasanya. Yang tidak dapat dilupakan dari makanan di atas adalah cita rasa gurih dan manisnya.

Meskipun makanan asing menyerbu Indonesia, makanan tradisional harus tetap kita lestarikan. Tidak hanya mengandung nilai gizi yang tinggi, rasanya juga sangat nikmat, berbahan dasar unik dan memiliki ciri khas tersendiri. Bentuknya saja sangat spesial, bervariasi model dan rasanya, saya saja sering terkagum-kagum karena tiap jenis kue bentuknya tidak sama.

Saya suka grontol. Kalau Anda?




Semua resep disalin dari Cookpad





  

You May Also Like

4 komentar

  1. Saya paling suka getuk lindri Mbak. Di antara makanan tradisional tadi, saya paling berkesan dengan sawut. Gimana enggak? Saat Mbah Kakung panen, kami sekeluarga bisa berminggu-minggu makan singkong dalam berbagai bentuk, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wooow kreatif bangeeet...itu sawut saya sudah lama gak maka

      Hapus
  2. Aku juga lbh suka kue tradisional mbaaaa :D. Di atas kue2 fav ku, kecuali lupis yaa hahahaha.. Ntah napa g doyan ama lupis. Tp kalo disuruh milih aku lbh suka kue yg gurih2.. Kyk lemper, risol.. Tp kalo rasa manisnya ga terlaku kuat, doyan juga kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lupis enak loh, cobak deh, gurih, manis, kenyal, semua deh...:D

      Hapus